Kamis, 05 April 2012

Temen Apa Temen?

Yak. Setelah sekian lama off blogging, gue muncul kembali. Pada kangen ga? Engga ya? Yah *pundung* Oke awal yang gak penting. Gimana kabar kalian? Greet dong;;)
Lo tau kenapa gue hilang dari peradaban blog kece gue? Salahkan modem! Karna dia lah penghalang segala nya :') Bayangiiin baru sekarang lagi gue megang laptop, baru sekarang lagi gue pake modem, baru sekarang lagi gue bisa blogging sepuasanya. Emang sih kemaren gue ngepost sesuatu di blog ini, tapi itu juga di sekolah, sekolah kan ada wi-fi nya jadi ya kesempatan buat gue untuk blogging. Mungkin ini juga ga penting untuk diceritain. Gapapalah biar menuh-menuhin post. Ya ga? HAHAHA.
Sebenernya gue bingung mau nge-post apa. Bukan. Bukan karna gue ga punya ide kok bukan. Gue cuman bingung karna terlalu banyak yang gue alamin di 2012 ini. Gue bingung harus mulai cerita darimana. Gue mau nge-post yang gue inget aja ya! Berhubung gue orangnya pelupa, jadi gue mau nge-post tentang "Temen Apa Temen?" yang hari ini gue alamin.

Kalo ada sobat yang mau ulangtahun, hal pertama yang bakal lo lakuin apa? Bikin rencana buat surprise party kan? Dijamin deh pasti lo bakal ngelakuin hal ini pas ada sobat lo yang ulangtahun. Sama seperti gue. Salah satu sahabat gue bakal ulang tahun 15 april mendatang. Dan wajar gue rusuh bikin rencana. Gue pengen banget ulang tahun dia yang ke 15 di tanggal 15 ini berkesan buat dia sekalipun kata orang ada istilah sweet seventeen yang mungkin pasti lebih berkesan.
Tapi, gue takut. Gue takut bakal garing. Masalahnya ulang tahunnya pun di hari Minggu. Dan 15 April itu Ha min 8 UN. Lo bayangin aja! Bakal dikit yang dateng, bakal dikit yang ikutan ngerayain dan ini juga belum tentu karna gue belum ijin sama nyokapnya kalo gue sama anak-anak mau bikin surprise party.
Gue bingung juga kenapa temen sebangku nya dia cuek bebek aja setiap gue nanya "Gimana surprise buat dia?" Paling engga yang nama nya temen sebangku kan harusnya ikutan bikin surprise, masalahnya temen sebangku itu biasa nya temen yang paling deket sama kita. Temen yang asik diajak becanda kalo lagi ngadepin guru yang ngeselin, temen yang bisa bikin kita seneng disamping dia, temen yang bisa jadi partner saat ngerjain guru-temen lain-atau apapun itu, temen yang ga cuman dateng ke kita kalo kita lagi seneng dan meninggalkan kita kalo kita lagi punya masalah.
Kenapa kata-kata yang di bold itu gue bold? Karena itu yang jadi masalah. Gue bingung sama temen sebangku sahabat gue itu. Mungkin sih sebenernya dia gak cuek, sebenernya dia peduli, tapi dia gabisa nunjukin kepeduliannya itu. Gue jadi mikir yang engga-engga. Mungkin si temen sebangku nya itu mikir gini "Kenapa sih surprise buat dia sampe se-riweuh ini? Tinggal kasih kue aja repot. Besoknya juga bisa di sekolah, ga harus Minggu." Mungkin niiih mungkin. Soalnya setiap gue sms, jawaban dia gak pernah nunjukin kalo dia exciting bakal ngadain surprise. Malah sebaliknya, dia jawab seada nya. Mungkin lagi badmood kali ya. Mungkin.
Gue terlalu banyak mungkin-nya disini. Tapi gue ga suudzon. Itu emang kenyataan.
Dan sekarang gue bingung. Gue harus apa? Si temen sebangku sahabat gue itu gak mau ikutan bikin surprise hari Minggu. Sebenernya sih gak penting ada dia atau engga, cuman kan pasti sahabat gue mikirnya 'yang lain dateng kok temen sebangku gue engga?'
Doa gue buat hari ini, semoga si temen sebangku nya sahabat gue itu sadar, sebenernya dia punya temen-temen yang sayang sama dia. Yang peduli sama dia. Buktinya? Contohnya gue deh, gue peduli sama temen sebangku nya sahabat gue itu, gue sengaja bikin postingan kayak gini dan kalo lagi beruntung, dia baca blog gue dan akhirnya sadar. Gue gatau maksud sadar disini apa. Gue juga berharap semoga temen sebangku nya sahabat gue itu bersyukur. Bersyukur karna dia sebenernya punya temen yang peduli sama dia.
Kita gak tau loh kalo suatu saat kita dewasa nanti, kita malah bakal butuh mereka. Mereka yang dulu kita 'datengin pas mereka lagi seneng dan ninggalin saat mereka lagi ada masalah'.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar